Ajudan Suu Kyi Ditangkap saat Anggota Parlemen Mengadakan Pertemuan Simbolik

oleh -24 views

TRIBUNNEWS.COM – Win Htein, ajudan Aung San Suu Kyi ditangkap pada Jumat (5/2/2021), beberapa hari setelah kudeta Myanmar.

Win Htein, (79) mengkonfirmasi penangkapannya dalam wawancara singkat dengan kantor berita Reuters.

Htein menerangkan, dia dibawa oleh petugas polisi dengan mobil dari Yangon ke Ibu Kota, Naypyidaw.

Dia tidak mengatakan tuduhan apa yang bisa dia hadapi.

“Kami telah diperlakukan buruk terus menerus untuk waktu yang lama. Saya tidak pernah takut pada mereka karena saya tidak melakukan kesalahan apa pun sepanjang hidup saya,” katanya.

Baca juga: Kecam Kudeta Militer di Myanmar, Inggris Nilai Kemenangan Partai Aung San Suu Kyi Sah

Baca juga: Buntut Kudeta Myanmar: Warga Sipil Demo Pakai Panci, Akses Facebook Diblokir Militer

Win Htein
Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi (kanan) dan Win Htein, kepala anggota komite eksekutif Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), menghadiri upacara pemakaman mantan ketua partai Aung Shwe di Yangon pada 17 Agustus 2017.

Penangkapan itu terjadi setelah jalan-jalan di kota terbesar Myanmar dipenuhi suara orang membenturkan pot dan membunyikan klakson mobil untuk menyuarakan penentangan mereka terhadap kudeta.

Sekira 70 anggota Parlemen Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi juga menentang militer pada Kamis (4/2/2021), ketika mereka mengadakan Parlemen simbolis di kompleks mereka di Ibu Kota Naypyidaw, menandatangani janji bahwa mereka akan melayani rakyat.

Militer merebut kekuasaan pada Senin (1/2/2021), menahan Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint serta menghentikan tiba-tiba persekutuan yang tidak nyaman dengan demokrasi yang telah mengikuti puluhan tahun pemerintahan militer yang menindas.

“Win Htein, yang dianggap sebagai tangan kanan Aung San Suu Kyi, ditangkap dari rumah putrinya di mana dia tinggal pada tengah malam (di Yangon),” kata Kyi Toe, seorang petugas pers NLD.

Pendukung NLD adalah tahanan politik lama, yang telah menghabiskan waktu lama keluar-masuk penahanan karena berkampanye melawan kekuasaan militer.

Baca juga: Biden Tegas Minta Militer Myanmar Melepaskan Kekuasaan dan Bebaskan Pejabat yang Ditahan

Baca juga: Kuasai Pemerintahan, Militer Myanmar Blokir Sementara Jaringan Media Sosial

Source

Tentang Penulis: Redaksi 0307

Gambar Gravatar
A Technical Content Writer at tribun.anasibrahim.com, specializing in Virtual Private Servers (VPS), WordPress, and Internet Marketing. Anas is eager to help people to improve their business on the internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *