Alami Reaksi Langka setelah Vaksin Covid-19 Johnson dan Johnson, Pria di Virginia Masuk UGD

oleh -7 views

TRIBUNNEWS.COM – Seorang pria 74 tahun di Virginia AS mengalami ruam merah setelah mendapatkan vaksin COVID-19 dari Johnson & Johnson.

Dilansir Daily Mail, pria bernama Richard Terrell itu awalnya mengalami ‘ketidaknyamanan’ di bawah lengan empat hari setelah vaksinasi.

Rasa tidak nyaman itu lantas berubah menjadi rasa gatal, bengkak yang menutupi sebagian besar tubuhnya.

“Itu semua terjadi begitu cepat. Kulit saya terkelupas,” kata Terrell kepada WRIC.

Pada 19 Maret, Terrell mencari pertolongan dokter kulit.

Baca juga: Keluarga Masih Banyak yang Khawatir Efek Vaksinasi ke Lansia

Baca juga: 360.000 Dosis Vaksin COVAX Akhirnya Tiba di Yaman

Dokter mengirimnya ke ruang gawat darurat.

Dokternya di UGD akhirnya memutuskan bahwa kondisi kulit Terrell yang menakutkan memang merupakan efek samping yang sangat langka dari vaksin tersebut, yang disebabkan oleh aktivasi sistem kekebalannya yang gila-gilaan.

Reaksi alergi yang dialami Richard Terrell
Reaksi alergi yang dialami Richard Terrell (Daily Mail)

Reaksi Terrell dilaporkan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Setelah lima hari di rumah sakit, Terrell pulih dan bisa pulang.

Terlepas dari reaksi yang mengerikan, Terrell tidak menyesal telah divaksin dan tetap mendorong semua orang divaksinasi demi mengakhiri pandemi.

Source

Tentang Penulis: Redaksi 0307

Gambar Gravatar
A Technical Content Writer at tribun.anasibrahim.com, specializing in Virtual Private Servers (VPS), WordPress, and Internet Marketing. Anas is eager to help people to improve their business on the internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *