BPPT Segera Luncurkan Rapid Test Kit Deteksi Antibodi Pasca Vaksinasi

oleh -31 views

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Munculnya banyak mutasi strain baru virus corona (Covid-19) secara global, membuat pemerintah berupaya untuk mencari langkah dalam upaya menekan angka penyebarannya di tanah air.

Program vaksinasi menjadi salah satu cara yang dianggap penting bagi masyarakat agar tubuh dapat membentuk antibodi terhadap virus corona pasca mendapatkan suntikan vaksin Covid-19.

Berapa lama antibodi ini terbentuk dalam tubuh?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa proses pembentukan antibodi dalam tubuh tentunya memerlukan waktu.

Ada jeda yang dibutuhkan tubuh dalam membentuk antibodi terhadap virus tersebut.

Baca juga: Terapi Oksigen Jadi Pengobatan Baru Pasien Covid-19 di India

Terlebih Indonesia menggunakan vaksin yang diberikan dalam dua dosis, satu diantaranya yakni vaksin asal China ‘Sinovac’, dengan jeda waktu yang awalnya dua pekan kemudian dievaluasi menjadi empat pekan.

Baca juga: China, India, AS dan Eropa Siap Bantu India Hadapi Gempuran Covid-19

Seperti yang disampaikan Direktur Vaksin Imunisasi dan Biologi WHO Dr Kate O’Brien dalam akun Twitter resmi WHO beberapa waktu lalu.

Menurutnya, tubuh akan menunjukkan respons imun yang baik pada 14 hari pasca vaksinasi pertama.

“Kami melihat respons imun yang baik yang muncul dalam waktu sekitar dua minggu sejak dosis pertama itu, jadi kita benar-benar harus menunggu waktu berlalu untuk melihat berapa lama vaksin ini bertahan,” cuit O’Brien.

Source

Tentang Penulis: Redaksi 0307

Gambar Gravatar
A Technical Content Writer at tribun.anasibrahim.com, specializing in Virtual Private Servers (VPS), WordPress, and Internet Marketing. Anas is eager to help people to improve their business on the internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.