Kamar Mayat Penuh, Rumah Penginapan Tradisional Jepang Jadi Tempat Sementara Penyimpanan Jenazah

oleh -12 views

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO – Jasad seorang pelaku bisnis yang tinggal di sebuah kediaman pribadi di Kota Osaka untuk sementara disimpan di sebuah rumah terpisah.

Hal ini dilakukan oleh sebuah perusahaan pemakaman swasta, yang tidak dapat menggunakan kamar mayat.

Mereka kemudian melakukan penyimpanan dengan bayaran ke sebuah rumah penginapan tradisional Jepang (minpaku).

“Pandemi Corona saat ini semakin banyak orang meninggal dan kamar mayat jadi penuh. Jadi kekurangan kamar mayat, sehingga sementara pakai minpaku. Tidak ada larangan untuk itu secara hukum,” ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (9/4/2021).

Para tetangga belakangan memprotes kegiatan tersebut, “Hentikan karena itu menyeramkan,” tetapi tidak ada undang-undang yang mengatur hak asuh sementara, dan kekurangan dalam aturan semacam sehingga kemungkinan besar menjadi penyebab masalah tersebut.

Baca juga: Idola Jepang Yang Masih Single, Senang Bila Dapat Pekerjaan di Indonesia

Baca juga: PM Jepang Ungkapkan Pembubaran Parlemen Jepang dan Pemilu Dalam Waktu Dekat

Sebuah mobil kotak hitam diletakkan di depan sebuah minshuku yang seharusnya digunakan sebagai fasilitas penginapan pribadi pada siang hari di bulan Desember 2020 di daerah pemukiman di Sumiyoshi-ku, Osaka.

Seorang pria lokal (78) yang menyaksikan keseluruhan cerita mengungkapkan apa yang dilihatnya.

“Saya melihat mayat ditandu dan mayat terbungkus kain dibawa ke dalam. (Dari mobil mayat). Saya pikir orang di rumah itu meninggal dunia,” kata dia.

Banyak warga akhirnya tidak hanya menjumpai mobil penumpang tetapi juga tandu dan peti mati yang dibawa dari mobil jenazah di sana.

Source

Tentang Penulis: Redaksi 0307

Gambar Gravatar
A Technical Content Writer at tribun.anasibrahim.com, specializing in Virtual Private Servers (VPS), WordPress, and Internet Marketing. Anas is eager to help people to improve their business on the internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *