PSI: Utamakan Keselamatan Pesepeda, Bukan Bangun Tugu

oleh -26 views

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Di tengah kian maraknya hobi bersepeda di masa pandemi, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) mendorong agar pemenuhan hak-hak pesepeda di jalan raya bisa segera dipenuhi sesuai amanat undang-undang. 

 “Pasal 25 UU 22/2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) mengamanatkan bahwa setiap jalan yang digunakan untuk lalu lintas umum wajib dilengkapi perlengkapan jalan, yang salah satunya adalah fasilitas untuk pesepeda. Sedangkan Pasal 45 menjelaskan fasilitas pendukung LLAJ juga meliputi lajur sepeda,” ujar Plt Sekjen DPP PSI, Dea Tunggaesti, saat mengantarkan diskusi online ‘Anak Muda dan Sepeda: Do’s and Don’ts’, Senin (12/4/2021). 

Dea menilai pemerintah daerah, khususnya di kawasan urban, harus lebih serius memenuhi hak-hak para pesepeda. 

Pekerja saat menyelesaikan pembangunan Tugu Sepeda di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Jumat (9/4/2021). Pembangunan Tugu yang berbentuk sebuah ban sepeda berukuran raksasa tersebut sebagi pengingat momentum penggunaan sepeda yang masih digunakan oleh masyarakat Ibu Kota di tengah Pandemi. Tribunnews/Jeprima
Pekerja saat menyelesaikan pembangunan Tugu Sepeda di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Jumat (9/4/2021). Pembangunan Tugu yang berbentuk sebuah ban sepeda berukuran raksasa tersebut sebagi pengingat momentum penggunaan sepeda yang masih digunakan oleh masyarakat Ibu Kota di tengah Pandemi. Tribunnews/Jeprima (/JEPRIMA)

Jikalau fasilitas para pesepeda tidak kunjung dipenuhi, dikhawatirkan akan jatuh korban-korban. 

“Pesepeda paling rentan jika dibandingkan pesepeda motor, apalagi dengan pengendara mobil. Menurut kami, langkah-langkah untuk melindungi hak dan keselamatan para pesepeda harus segera dikerjakan,” kata Dea yang rutin 3-4 kali seminggu bersepeda ini. 

Intinya, kata Dea, keselamatan para pesepeda harus menjadi prioritas.

Hal-hal lain yang bersifat kosmetik bisa dinomorduakan.

“Kemarin saya baca berita, anggota Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta, Sis Eneng Malianasari atau Sis Milly mempertanyakan langkah Pemprov DKI Jakarta membangun tugu sepeda dengan biaya Rp 800 juta di kawasan Sudirman-Thamrin. Saya setuju dengan Sis Milly bahwa pembangunan tugu sepeda tersebut bukan sesuatu yang sangat dibutuhkan saat ini,” kata Dea. 

Baca juga: Habiskan Dana Rp 800 Juta, Pembangunan Tugu Sepeda Dikritik Komunitas Sepeda dan Legislator

Pada diskusi tersebut, artis Wulan Guritno juga berbagi pengalamannya bersepeda yang dimulai saat pandemi Covid-19 terjadi.

“Aku sudah rutin berolahraga sejak dulu. Ketika pandemi, tetap berolahraga. Tapi lama-lama bosan juga. Lalu, dengar dari sejumlah teman, kita bisa kok berolah raga di luar dengan tetap menjaga jarak. Nah, saya mulai dengan jogging. Lalu, ada yang  ngajak bersepeda,” kata Wulan.

Source

Tentang Penulis: Redaksi 0307

Gambar Gravatar
A Technical Content Writer at tribun.anasibrahim.com, specializing in Virtual Private Servers (VPS), WordPress, and Internet Marketing. Anas is eager to help people to improve their business on the internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *