TP3 Sayangkan Negara Tidak Ucapkan Belasungkawa Atas Peristiwa Penembakan 6 Laskar FPI

oleh -34 views

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) menyayangkan sikap negara yang tidak menyampaikan ucapan belasungkawa ataupun permintaan maaf terkait kematian 6 laskar Front Pembela Islam (FPI) kepada keluarga korban.

“Sampai dengan saat ini negara republik Indonesia belum memberikan pertanggungjawaban publik atas peristiwa pembunuhan 6 laskar FPI dan tidak menyampaikan permintaan maaf ataupun belasungkawa kepada keluarga mereka,” kata Anggota TP3 Marwan Batubara di hotel Century, Jakarta, Kamis (21/1/2021).

Padahal, kata Marwan, kasus penembakan 6 laskar FPI tersebut bukan merupakan kasus pembunuhan biasa. Sebaliknya, Komnas HAM menyatakan kasus tersebut merupakan pelanggaran HAM.

“Kami dari TP3 dengan ini menyatakan bahwa tindakan aparat negara yang diduga melakukan pengintaian penggalangan opini dan penghilangan paksa sebagian barang bukti merupakan kejahatan kemanusiaan sehingga dikategorikan sebagai pelanggaran HAM berat dalam bentuk kejahatan kemanusiaan,” jelasnya.

Lebih lanjut, ia menambahkan kasus tersebut sebagai pelanggaran terhadap kemanusiaan ataupun crime against humanity. TP3 juga menilai kasus tersebut pelanggaran terhadap UU nomor 5 tahun 1995.

“Karena itu proses hukumnya harus melalui pengadilan HAM sesuai dengan UU nomor 26 tahun 2000,” jelasnya.

Baca juga: Amien Rais Berharap Komjen Listyo Sigit Prabowo Tepati Janji Soal Kasus Penembakan 6 Laskar FPI

Di sisi lain, imbuh Marwan, kasus penembakan itu merupakan penyerangan sistemik terhadap 6 warga sipil merupakan tindakan yang tidak manusiawi.

“TP3 menilai penyerangan sistemik terhadap 6 warga sipil merupakan tindakan yang tidak manusiawi yang dengan sengaja menyebabkan penderitaan berat pada luka tubuh atau untuk kesehatan mental dan fisik,” jelasnya.

“Bagi kami ini adalah pengingkaran terhadap hak warga dan keluarganya yang semestinya dijamin oleh negara seperti terkandung dalam undang-undang nomor 13 tahun 2006 contoh undang-undang nomor 31 tahun 2014 tentang perlindungan saksi dan korban,” tutupnya.

Sebagai informasi, TP3 merupakan bentukan dari 18 tokoh nasional. Di antaranya, Muhammad Amien Rais, Abdullah Hehamahua, Busyro Muqoddas dan Muhyiddin Junaidi.

Selain itu, Marwan Batubara, Firdaus Syam, Abdul Chair Ramadhan, Abdul Muchsin Alatas, Neno Warisman, Edi Mulyadi dan Rizal Fadillah.

Berikutnya, HM Mursalim, Bukhori Muslim, Samsul Badah, Taufik Hidayat, HM Gamari Sutrisno, Candra Kurnia dan Adi Prayitno.
 

Source

Tentang Penulis: Redaksi 0307

Gambar Gravatar
A Technical Content Writer at tribun.anasibrahim.com, specializing in Virtual Private Servers (VPS), WordPress, and Internet Marketing. Anas is eager to help people to improve their business on the internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.